Ada hal yang sangat menyenangkan yang dimulai tahun lalu di kehidupan saya. Yap, akhirnya saya mengajar. Yippieee… Cita-cita yang udah lama saya impikan.Mengajar.

Sebetulnya ada yang agak melenceng dari perkiraan saya. Tadinya saya berpikir kepingin jadi guru TK atau SD atau sukur-sukur bisa dikirim ke daerah terpencil untuk mengajar di sana. Tapi, jreng…jreng… Ternyata saya dipilih Tuhan untuk mengajar mahasiswa alias jadi dosen. Alhamdulillah…

Menjadi dosen bukan perkara gampang untuk saya yang notabene berasal dari wilayah praktisi, bukan akademisi. Beruntung mahasiswa/i yang saya ajar asik-asik dan pinter-pinter. Mereka teman diskusi yang menyenangkan. Bikin saya ketawa terus dengan kelakuan-kelakuan mereka. Saya bilang namanya simbiosis mutualisme. Mereka belajar dan saya pun belajar dari mereka.

Melihat mahasiswa- mahasiswi saya, bikin saya introspeksi diri. Kenapa? Karena mereka bikin saya sadar kalo dulu zamannya jadi mahasiswa, saya tuh ternyata badung banget yak! Dan ternyata dosen itu tahu lho badung-badung lucunya mahasiswa. Cuma kadang mereka lebih milih untuk diam karena nggak tega atau memegang prinsip ‘cukup tau aja’. Sepertinya saya sedang melakukan penebusan dosa waktu jadi mahasiswi hahaha… (Atau kena karma) *Huufft banget.

Anyway, memeriksa ujian mahasiswa adalah moment terberat yang saya alami.Kenapa? Karena sebisa mungkin saya harus objektif. Trus rasanya juga nggak enak banget kalau nilai mahasiswa saya jelek-jelek. Karena bikin saya mikir, “Ini saya yang nggak bisa ngajar, atau emang mereka yang males belajar ya?” Asli sedih banget. Belum lagi saya orang yang paling nggak tegaan.

Tapi balik lagi, saya harus belajar. Kalo mahasiswa saya nulis jawaban salah, ya itu kewajiban saya untuk kasih tahu kalau itu salah. Sehingga untuk ke depannya mereka belajar dan tahu jawaban yang benar. Itu gunanya belajar.Itu gunanya kuliah. Untuk mempelajari kesalahan. Kalau semua mahasiswa saya nggak pernah salah, nggak pernah dapet nilai jelek, nggak pernah diomelin dosen, ya nggak perlu mereka capek2 kuliah. Se-simple itu.

Apa yang membuat mereka merasa tertekan di kampus, sebenarnya itu adalah latihan terhebat mereka untuk menghadapi dunia kerja yang jauuuuh lebih ‘sadis’. Tugas kuliah adalah representasi dari brief di kantor dan ujian semester adalah cerminan dari deadline kantor. Percaya deh, dengan menjalankan kuliah dengan enjoy dan disiplin. Ngadepin politik kantor jadi gak terlalu merepotkan. Karena mental mereka udah terlatih.

Saya menutup kuliah terakhir saya dengan segenap doa dan harapan untuk mahasiswa saya. Semoga kalian tetep jadi manusia yang asik, kritis, dan sukses. Jadilah orang baik. Dan terima kasih udah jadi mahasiswa-mahasiswi saya yang kece banget!

Sepertinya saya ketagihan mengajar.
Karena mengajar adalah cara kita untuk tetap belajar.

Advertisements